Kegunaan Gypsum Sejak Jaman Pra-Sejarah

Seperti kutipan yang didapat dari Wikipedia Indonesia, gypsum sebagian besar digunakan sebagai bahan bangunan, plaster paris, bahan dasar untuk pembuatan kapur, bedak, untuk cetakan alat keramik, tuangan logam, gigi dan sebagainya. Jumlah tersebut meliputi 72% dari seluruh volume perdagangan. 

Gypsum sebagai perekat mineral mempunyai sifat yang lebih baik dibandingkan dengan perekat organic karena tidak menimbulkan pencemaran udara, murah, tahan api, tahan deteriorasi oleh faktor biologis dan tahat terhadap zat kimia.

Gypsum memiliki banyak kegunaan sejak zaman prasejarah hingga sekarang. Beberapa kegunaan gypsum yaitu:

  1. Bahan perekat.
  2. Penyaring dan sebagai pupuk tanah. Di akhir abad 18 dan awal abad 19, gipsum Nova Scotia atau yang lebih dikenal dengan sebutan plaister, digunakan dalam jumlah yang besar sebagai pupuk di ladang-ladang gandum di Amerika Serikat.
  3. Campuran bahan pembuatan lapangan tenis.
  4. Sebagai pengganti kayu pada zaman kerajaan-kerajaan. Contohnya ketika kayu menjadi langka pada Zaman Perunggu, gipsum digunakan sebagai bahan bangunan.
  5. Sebagai pengental tofu karena memiliki kadar kalsium yang tinggi, khususnya di Benua Asia (beberapa negara Asia Timur) diproses dengan cara tradisonal.
  6. Sebagai penambah kekerasan untuk bahan bangunan
  7. Untuk bahan baku kapur tulis
  8. Sebagai salah satu bahan pembuat portland semen
  9. Sebagai indikator pada tanah dan air
  10. Sebagai agen medis pada ramuan tradisional China yang disebut Shi Gao.

Banyaknya penggunaan gypsum sejak jaman prasejarah, keberadaannya kini masih tetap berlanjut. Pemanfaatan terus dimaksimalkan dengan menciptakan inovasi-inovasi baru. Ditambah dengan seiring kemajuan teknologi, bukan hal yang tidak mungkin jika nantinya akan banyak temuan baru dengan menggunakan bahan gypsum.

 

#gypsum #gypsum_indonesia #gypsum_aplus #aplus_gypsum #sejarah_gypsum #gypsum_pra_sejarah #pengobatan_gypsum #manfaat_gypsum #gypsum_untuk_kesehatan #Shi_Gao

 

INFORMATION MEDIA